Pacarku Nakal

By Lucy 03 June 2019
Ada satu memori yang paling gabisa gua lupain, karena ini pertama kalinya gua liat langsung apa yang selalu jadi fantasi gua. Sebelumnya gua mau ngenalin diri gua dulu, nama gua Abdul, profesi sekarang sih pengacara (pengangguran banyak acara haha), mahasiswa telat lulus yang akhirnya lulus juga (wajar teknik telat haha). Di cerita ini, gua mau ceritain tentang pacar gua, sebutlah namanya Eva, dia perawat lulusan dr salah satu Institusi kesehatan ternama di pusat jawa barat ini. Eva ini memang cewe impian gua dari dulu, putih has orang sunda, sedikit chubi, pendek imut (tinggi 160 an, berat 43kg), toket tocil tapi padet (dia gapernah bilang ukuran berapa dan gua gatau ngukurnya wkwk, tipis ga terlalu busung, tapi diameter besar dan puting pink). Eva ini memang udah jadi primadona di kampusnya dr dulu karena selain aktif ngurus UKM, suka kegiatan-kegiatan yg banyak laki lakinya (pramuka), senyumnya yg manis dan gayanya yg centil suka bikin orang deg-deg serr. Yang gapernah gua duga dari Eva, ternyata cewe jilbab manis ini nafsunya cukup tinggi. Sejujurnya, gua baru pertama kali jalin hubungan seintim ini sama perempuan, yaa grepe-grepe, ciuman, saling oral 69 sampe keluar.Kami pacaran udah sekitar 2 tahun, meskipun selama pacaran belum pernah gua sampai tega ngambil keperawanannya. Sebenernya bukan gua sok baik sih, tapi emang Eva yang selalu ngelarang kalo gua udah konak banget dan mau jebol tuh sarang, yang ternyata dibalik larangannya itu ada rahasia tersembunyi..

Btw, Entah karena gua yang sering liat video Cuckold, Kalo Eva lagi nyerang si Joni, gua selalu kebayang-bayang kalau dia lagi nyepong orang lain. Coba lu bayangin, punya cewe cantik manis centil jilbaban, perawat, gampang sange, dan mainnya nginep-nginepan sama banyak laki-laki di tengah hutan alias kemping. Apa yang ada dipikiran lu gan?

Cerita ini dimulai waktu pagi-pagi gua mau ngasih surprise ke doi. Waktu itu gua coba mau ngasih surprise bunga, sambil ngajak sarapan bareng. Meskipun kami udh lama pacaran, gua gamau hubungan gua sama doi flat-flat aja, jadi emang kami masing-masing suka buat ngasih surprise. Sebelumnya gua chat singkat sama dia, sama sama ngucapin selamat pagi ditambah emot cium yang memang biasa kami pake disetiap chat kami. Waktu itu gua tanya dia lagi apa, dan dia jawab masih ngantuk dan mau tidur lagi. Denger jawaban ini, meluncur lah gua dari daerah pusat kota yang cukup dingin nan padat ke kosannya di sekitar jembatan ternama, dengan tujuan ngasih surprise sambil gangguin orang mau tidur hahaha. Kosannya ini memang khusus perempuan, bentuknya kaya rusun dan 2 lantai, dengan ukuran kamar yang gaterlalu besar tapi cukup nyaman. Karena memang akses ke kosan ini jarang dikunci (kecuali malem),gua jadi bisa seenaknya masuk alias menyelinap. Waktu itu gua dateng kesana di hari minggu, sebelum doi ada acara kumpul pramuka.

Singkat cerita, gua sedikit jinjit dan jalan pelan, karena dikosannya ini kalau lu ngelangkah naik pasti kedengeran. Waktu itu bertepatan sama hari setelah tanggal merah, jadi gua perhatiin emang aga sepi kosannya. Setelah naik ke lantai dua, gua lanjut jalan pelan ke arah kamar paling ujung kanan, kamarnya Eva. Setelah diam sejenak dan cukup yakin gua ga ketauan udah disitu, gua sedikit mencondongkan badan gua ke pintu buat ngetuk langsung pintunya, karena gua liat dr luar pintunya kekunci (pintu jadul, yg kalau dikunci, engselnya bisa keliatan). Tepat sebelum ngunci itulah, gua denger suara tertahan.

Iya, suara tertahan desahan cewe yang ketahan karena mulutnya kesumpel sesuatu, dan suara desahan pelan cowo.

Pertama gua denger, gua pikir ini cuman perasaan gua dan mungkin gua pikir pendengarab gua bermasalah karena tadi malam (nonton bokep sebelum tidur haha). Karena penasaran, gua coba tempelin telinga gua ke pintu. Desahan lagi! Dan kali ini, itu jelas suara Eva, diikuti bunyi "slurp" yang gak asing kalau cewe lagi nyepong. Waktu itu, gua ngeliat ada celah tipis di jendelanya yang ga ketutup hordeng (atau apa bahasanya ya, maaf kalau ngaco haha), dan segera gua intip sedikit kesitu. Gua liat Eva udah topless, bawahan masih pake celana kain panjang, tapi masih pake jilbab putih susternya, mulutnya lagi diperkosa Joni dari cowo yang ternyata seniornya di kegiatan pramuka yg gua bilang sebelumnya. Seketika gua lemes dan pusing, panas antara cemburu dan nafsu ngeliat pacar gua nyepong joni orang. Tapi bukannya gua dobrak waktu itu, gua penasaran sama apa yg bakal mereka lakuin selanjutnya. Masalahnya, posisi mereka waktu itu, si cowo duduk sambil ngangkang, dan Eva dengan rakusnya nyepong naik turun sambil posisi sperti orang lagi sujud. Gua terus merhatiin, tangan si senior satubya mainin puting Eva, dan satu lagi megang jilbabnya sambil dorong kepala Eva buat terus nyepong Joninya.

"uhhhhh, hmmmmm" desah manja Eva yang asik nyepong, sambil ngelirik tajam seniornya, gaya khas Eva yg selalu buat gua gatahan kalau lagi disepong sama dia

"va, km ga kontakan lagi sama pacar km? Ohh" kata seniornya
"gpp kang, paling dia tidur lagi" kata Eva, yg menusuk hati gua.
Gua terus ngintip mereka kurang lebih 15 menitan, sampai akhirnya si senior ini ga tahan dan ngeluarin pejunya di muka Eva, pacar gua sendiri. Gua liat gimana ekspresi nakal Eva, yang senyum nakal menggoda sambil julurin lidah waktu seniornya klimaks, dan buat wajah cantik pacar gua belepotan sperma sampai ke jilbabnya..