Skip to main content

Dirumah Aci Yang Sepi

Tiga minggu setelah kejadian pertama kali ML gue di kosan bersama itu, hubungan gue dengan Aci semakin intens. Kami jadi lebih sering smsan, sekedar bertukar kata-kata kangen sampai ngobrol banyak hal lain. Gue yang extremely pendiam pun bisa dibuat cair oleh sifatnya yang supel dan mudah bergaul dengan semua orang. Kadang kita berpegangan tangan kalau dikelas lagi kosong. Kadang teman-teman kami dikelas menyoraki kami dan menyarankan untuk segera jadian saja. Norak ya? Kayak cinta cintaan ala anak SMP aja deh. Tapi yah begitu, selama ini kami lumayan dekat tanpa adanya status pacaran yg jelas.

Waktu itu hari Jumat, sore sekitar jam 3 lewat. Kuliah lagi libur karena UTS di kampus kami jadwalnya longkap-longkap, kadang 2-3 hari berturut turut masuk terus ujian. Kadang jeda seminggu dan minggu depannya baru masuk lagi ada jadwal ujian. Kebetulan hari ini libur, praktis gue dan Aci hanya kangenan lewat hp aja.

“Rrrrttt rrrttt...” getaran hp gue di kasur lumayan bikin kaget.
Maklum gue lagi merem ketiduran, padahal dikamar gue lagi nonton film action yg lumayan jedar jeder suaranya. Saking ngantuk atau bosen dirumah entahlah. Gue lihat di layar 4 inch hp gue ada nama Aci.

“Haiiii... kamu lagi liburan ya?”
“Mmm iya nih, lagi liburan di Somalia. Bantuin perang Amerika lawan pemberontak” jawab gue becanda, karena gue lagi nonton film Black Hawk Down yg memang disana setting tempatnya.

“Konyol banget sih kamu hehehe, kalo aku mah lagi sepi sendirian nih”.
“Lho mama dan abang kamu kemana?” tanya gue.
“Mama lagi nginep di rumah tanteku di Bintaro, kalo abang biasa laki laki. Paling ada acara atau main ke daerah puncak, udah sering”

Kelihatan dia bete sekali memang. Aci anak ketiga dari tiga bersaudara, dua orang kakaknya laki-laki semua. Kakak pertama sudah menikah dan tentu sudah terpisah karena punya keluarga sendiri. Kakak kedua memang hobi main menurut cerita Aci, jarang dirumah. Kalau mama dan papanya menurut Dina (salah satu dari 4 orang teman cewek di kelas gue kuliah) memang sudah lama hidup terpisah. Yah gue gak mau ikut campur kehidupan keluarga orang lain, apapun itu yg penting mereka semua memiliki kebahagiaan dengan caranya masing-masing.

“Paling nanti aku nginep dirumah nenek aja deh, iseng sendirian dirumah walaupun udah biasa” balasnya dalam sms di layar hp gue.

“Yah sini aja aku main kerumah kamu, temenin kamu sampe abang atau mama pulang” tawar gue, lagian gue juga belum pernah kerumahnya sekalian deh pengen tau juga.

“Mmm tapi jangan kemaleman, kalo kemaleman mending aku ke tempat nenek aja deh”

“Yaudah iya2, habis magrib deh aku ngacir ke rumah kamu gimana?” mudah mudahan Aci setuju.

“Oke deh, jangan kelamaan kutunggu yaaa”

Wuih syukurlah dia mau. Lumayan kan bisa berduaan sepi di rumahnya.

“Jangan kelamaan” adalah sebagai alarm gue buat sampai ke rumahnya. Rumah gue di daerah selatan Jakarta, ditempuh dengan motor ke jalan raya tajur Bogor. Jalanan macet, jarak jauh plus gue yg emang nggak bisa nyetir motor terlalu ngebut dan selap selip menjadi kekhawatiran gue kalo dia bener-bener udah keburu jalan kerumah neneknya kalo gue belum sampai. Tapi masa iya sih dia tega gitu ninggalin aja gue yg udah jauh-jauh mau main ke rumahnya. Akhirnya jam 8 malam gue bisa sampai ke rumahnya setelah dikasih tau oleh Aci patokan arah dan gang masuknya.

“Iiih ada orang Jakarta nyampe juga ke Bogor” sahutnya seperti orang keheranan dan norak.

Iya sih cuma becanda, tapi kan ngga begitu juga laah. Tiap weekend juga banyak kali orang Jakarta yg hilir mudik di daerah Bogor cuma buat bermacet ria ke daerah puncak.

“Ayo masuk, motor kamu parkirin di teras sini biar ngga kehujanan. Langit sore tadi mendung loh” bener juga katanya langit sore tadi memang mendung, lagian parkir di teras kan gratis ini ngga bayar.

“Nih ada bungkusan, martabak aseli dari Jekardah.... Ngga deng itu beli didepan gang kamu, abangnya necis banget ya. Gue pikir dia karyawan swasta” gue menyodorkan plastik martabak kepada Aci.

“Hahahah iya emang, abang itu rapih banget cuma dagang aja. Tapi laris looh soalnya eeenak banget apalagi yg keju ini” kata katanya sambil membuka bungkusan tanpa perdulikan gue yg berdiri doang nggak disuruh masuk kayak abang-abang delivery makanan.

“Haaah iya ayo masuk kedalem, gak ada siapa-siapa kok”

“Buset daritadi kek baru disuruh masuk sekarang”

Rumahnya bercat putih luar dalam, terdiri dari dua lantai. Lantai bawah ini setelah gue liat-liat karena gue langsung ke kamar mandi kebelet, cuma terdiri dari ruang tamu. Antara ruang tamu dan tangga ke lantai dua ditutupi oleh bufet lemari yg lumayan jadul. Belok kekiri ada dapur dan kamar mandi. Tidak ada kamar tidur di lantai satu ini, mungkin semua ada diatas lantai dua.

“Yuk sini duduk, nih aku bikinin teh anget” ajaknya sambil memberi isyarat untuk duduk di sebelahnya.

Gue langsung duduk di kursi ruang tamu warna cokelat itu. Kita lumayan asik ngobrol 15 menit, 30 menit sambil ngunyah terus martabak keju yg gue beli tadi. Aci melihat perubahan pada gerak gerik gue.

“Kamu kenapa ton ngusap usap tangan aja. Dingin yah?”

“Wah iya nih ci, dinginan gue. Hawa puncak turun kebawah gini yah”

“Ah kamu segitu aja dingin. Udah biasaaa aku mah” ujarnya santai.

Lah iya ini kan memang habitat Aci sehari hari, malam dingin begini tentu sudah biasa. Terlihat malam hari ini Aci nggak merasa dingin padahal cuma memakai kaos pendek warna putih dan celana pendek diatas lutut berwarna krem, atau cokelat, sekitar itulah. Mata gue ngga fokus.

“Aku tutup pintunya gapapa kan?” jawabku sambil berjalan menutup pintu.

“Iyah gapapa lah, kesian kamu nanti dingin”

Pintu gue tutup, dan gue kembali duduk disebelahnya. Aci langsung menaikkan kedua kakinya, menumpangi diatas kedua paha gue. Kedua tangannya merangkul leher dan pundak gue.

“Lho posisinya begini, kamu nggak pegel?” tanya gue meyakinkan, soalnya gue sendiri ngeliatnya pegel hehe.

“Biarin ah, biar kamu ngga kedinginan aku peluk”

So sweet! Cuma karena hawa dingin dua anak manusia yg statusnya belum jelas pacaran ini bisa bersatu dalam sebuah pelukan penuh kehangatan. Dalam posisi yg pegel seperti gue udah tulis diatas.

Aci mencium pipi kiri gue, gue coba liat ke wajahnya. Senyum manis dengan matanya yg agak kecil, bukan sipit itu, menusuk masuk kedalam hati gue, mengisi celah yg kosong karena hampanya gue habis putus dengan pacar. Sengaja gue nggak ceritakan disini lah. Gue coba balas dengan menggesek gesekan hidung gue ke hidungnya, dia tersenyum dan tertawa pelan, tingkahnya seperti anak kecil saja. Aci kemudian merangkulkan kedua tangannya ke leher gue, mendekatkan wajahnya, dan mencium bibir gue dengan pelan. Gue coba balas dengan ciuman-ciuman kecil dan singkat, sambil mengelus rambut di belakang kepalanya. Perlakukanlah wanita dengan lemah lembut, nggak usah sradak sruduk main emut aja bibir orang. Jangan berpikiran kotor dulu untuk ML, proses menuju sana masih jauh. Kecuali nanti celananya mau dibuka secara sukarela, itu sih jadi lain cerita hehehe.

“Aci sayang...”

“Apaa tony sayangku”

“Kamu kalo nonton tv di kecamatan ya, kesian banget ini rumah kamu ngga ada tvnya” jawab gue iseng karena sepi banget hawa dirumah ini.

“Sialan loh, enak ajaaa. Tv ada di atas kok, kamu mau sambil nonton yuk diatas aja” ajaknya sambil gandeng tangan gue.

Kami berdua naik ke lantai atas. Tanpa ruangan dan lebar, ada tiga kamar di lantai atas. Kami langsung duduk di entah sofa atau kasur ini soalnya rendah banget, kaki jadi bisa selonjoran hampir menyentuh lantai.

Gue duduk dan melebarkan kedua kaki gue “Sini ci...”

Tangan gue menarik tangan Aci, memintanya untuk duduk diantara kedua kaki gue. Aci duduk, dan rebahan bersandar di dada gue. Semoga dia betah, soalnya dada kurus gue jauh dari kata empuk dibanding sofa yg rendah ini. Gue dekap tubuhnya, tangan kiri gue letakkan diatas perutnya, tangan kanan gue coba untuk menggenggam tangan kanan Aci juga. Pilihan acara tv malam itu cuma sinetron, musik dangdut dan film drama Indonesia. Aci cuma ganti-ganti dari sinetron ke film drama, sesekali remote kepencet ke dangdut juga sih.

Tangan kiri gue coba mengusap usap perutnya, sesekali terlihat perutnya yg mulus itu karena kaosnya terangkat. Aci hanya terdiam saja, tangannya semakin erat menggenggam tangan gue. Gue coba tundukkan kepala gue karena Aci bertubuh mungil, gue coba gesek-gesek pipi gue ke pipinya, Aci menoleh, mencium pipi gue.

Gue udah ngga tahan lagi, langsung bibirnya gue cium “cuppp... mmmhh” lenguhnya ketika ciuman kami mulai.

Saling bertukar lidah, menjilat, dan mengulum bibir masing-masing. Posisi ini tidak nyaman, Aci gue tuntun untuk duduk disebelah gue. Dia berpindah ke sisi kanan, tangan kirinya merangkul ke leher gue sementara tangan kanannya ke pinggang gue.

Kita tetap saling berciuman “mmmhh toonn...”

Gue coba remas pelan payudara sebelah kirinya “mmmhhh hhhh” deru hangat napasnya terdengar dalam merasakan rangsangan ini.

Kami semakin asik berciuman, “cupp mmmhh”

“Aauhh toonny...”

Gue coba turun menjilat ke lehernya, sambil tentu terus meremas payudaranya, bergantian kanan kiri.

“Mmmhhh... ooohhh geelliii ayaaang”

Terus gue coba rangsang Aci si “gadis anal” ini. Gue udah kangen juga lama nggak bercumbu dengannya sejak pertama kali ML tiga minggu lalu di kosan. Tangan kiri gue coba perlahan menuju belahan selangkangannya, melebarkan pahanya. Aci paham, kakinya agak dilebarkan, mempersilahkan gue untuk menjamah bagian sensitif dari tubuhnya itu. Tangan gue coba membuka kancing dan menurunkan resleting celananya. Terlihat sedikit mengintip celana dalamnya yg berwarna hitam itu. Gue coba selipkan tangan gue kedalam celananya, meraba sudut bukit kemaluannya yg sudah tidak berbulu itu. Mungkin sudah dicukur rapi.

“Auuhh tony nakallll...” desahnya diantara ciuman bibir kami yg tanpa henti itu.

Tangan Aci semakin rapat merangkul leher gue, berusaha untuk merapatkan payudaranya yg kenyal ke tubuh gue. Sementara jari gue meraba dan mengusap usap, sesekali menggoda dengan memasukkan sedikit-sedikit kedalam lubang memeknya.

“Aduhhh mmmmhhh tonyyy hhh...”

Jari gue coba mencelup celupkan kedalam memeknya. Makin lama bukit kemaluan ini semakin basah berlendir. Kontol gue juga ikutan makin tegang padahal belum diapa apain. Gue juga jadi ngerasa tinggi sendiri nih. Gue coba tenangkan suasana.

“Aci aku mau pipis dulu sebentar yah?” sambil gue kecup rambutnya yg lurus itu.

“Jangan lama-lama sayang” terlihat nada kecewa dan berharap keluar dari mulutnya itu.

Jelas saja, ditengah asik berciuman dan dirangsang begitu dia malah gue tinggal. Yah sengaja buang air kecil untuk meredakan nafsu juga dan merasa dingin akibat hawa puncak yg turun kesini.

Gue sesegera mungkin naik tangga kembali, Aci masih terduduk dengan celana yg masih dibiarkannya terbuka itu.

“Aci celananya nggak dirapihin lagi sayang?” tanya gue penasaran.

“Nanti kalo aku rapihin, kamu buka lagi” senyumnya menggoda gue.

Gue julurkan kedua tangan, mengajaknya untuk berdiri dan berpelukan mesra. Gue coba raih pantatnya dengan kedua tangan gue.

“Aci naik ke pinggangku sayang”

Gue memberi aba-aba sambil menahan pahanya, Aci naik, merangkulkan kedua kakinya ke belakang pantat gue, tangannya merangkul erat ke pundak gue.

Gue sodorkan bibir kepadanya, langsung disambut kecupan kecil olehnya “cuppp...”

“Ton, dikamar aku aja yuk, itu yg pintunya kebuka” sambil matanya mengarah ke pintu kamar yg terbuka.

Gue setuju, malam ini birahi kami memang harus disalurkan. Tanggung kalo cuma gesek-gesek aja kayak tadi kalo nggak berakhir klimaks mah bisa pusing kepala atas bawah. Aci gue gendong menuju kamarnya sambil bibirnya terus menciumi bibir gue. Seprei kasur berwarna biru muda itu siap jadi saksi kami dalam memadu kasih di suasana malam yg sunyi ini. Aci gue rebahkan ke kasur, tangannya masih terus merangkul leher gue, sementara gue sendiri mulai turun menjilat lehernya. Sambil meremas kedua belah payudaranya.

“Oooohhh hhhh mhhhh yaaang....”

”cuppp”

“Aaauhh sakkiitt. Jangan keras keraass” gue gigit sedikit lehernya agak memerah, gue kembali cium bibirnya. Aci menyambut dengan penuh gairah.

Tangan gue menyusup kedalam kaosnya, meraba payudara diatas balutan bhnya itu. Gue coba angkat terus keatas kaosnya, Aci tidak menolak, tangannya terangkat keatas seiring dengan kaos yg hampir terlepas diatas kepala. Terpampang bh hitam dengan tali transparan, didalamnya sedikit mengintip pentil hitam dari bukit payudara yg akan gue jamah setelah ini. Gue cium-cium bagian atas dadanya sambil tangan gue menyusup ke balik punggungnya, mencoba untuk meraih kaitan bhnya yg sexy itu. Aci sedikit mengangkat tubuhnya, memudahkan untuk gue membuka bhnya itu. Pentilnya hitam, menjulang keras akibat rangsangan yg gue berikan.Tanpa ragu-ragu gue jilat bagian sensitifnya itu.

“Mmmhhh ooohhh hhhhh gelii....”

Gue terus isep pentilnya itu dari kiri ke kanan, merabanya, meremasnya, “mmmhhh mmhhh hhhh” desahnya merasakan sensasi kegelian.

Tangan gue tidak tinggal diam. Gue coba raba kembali daerah selangkangan Aci, mengelus dari luar celana dalamnya, meraba dan sesekali menekan sedikit memeknya.

“Hhhhhmmm mhhhh tooon... Akkuu geelliii...” Aci terus mendesah kenikmatan.

Gue bergeser ke sebelah tubuhnya karena gue mau coba tarik kedua celana pendek dan celana dalamnya sekaligus. Aci kembali mengangkat tubuhnya, perlahan kedua paha mulusnya itu terlihat, menyambut mata gue, mempersilahkan untuk lidah gue menari nari diatas paha mulus hingga ke memeknya itu. Kini memeknya terlihat bersih tanpa bulu sama sekali, tidak seperti pertama kali gue lihat memek Aci sebelumnya yg masih ada bulu tipis.

“Sayang memek kamu bersih banget” ujarku penuh nafsu.

“Mmmhhh sayaaangghh, jilaatiin ajah pelan-pelan” dengan nada manja Aci merayuku.

Tentu saja nona manis, gue akan menjilat setiap sudut memekmu yg indah itu. Paha Aci kemudian gue lebarkan, belahan memeknya gue sibak dengan kedua jarinya, lubang yg sedikit menganga itu sungguh menggoda. Rasanya ingin cepat-cepat memasukkan kontol kedalam lubang yg peret itu. Tapi janganlah terburu buru, manjakan dulu gadisku yg satu ini.

“Sluuurpp...” Gue mulai jilat-jilat klitorisnya.

“Auuhhhh ahhhhh aaaaaaahhh...” Aci kegelian, sesekali pahanya mengatup, menjepit kepala gue sehingga sulit bernapas.

Gue gak pedulikan, yg penting lendir dari memeknya sekarang mengalir deras. Basah dan lengket cairan kenikmatan.

“Aaahhhh tonnn geliiii ayaaangghh....”

Gue coba colok-colok dengan jari tengah memeknya yg sudah mulai licin itu.

“Ahhhh aahh aahh aahh.... aaahh... ahhh...” desahnya terengah engah.

Gue menghentikan permainan ini. Gue rebahan di samping kanannya sambil sebelumnya mengecup kecil bibirnya.

“Enak sayang?” tanyaku.
“Uuuhhh enak ayaang, geliii tapiiii” manjanya sambil memiringkan tubuhnya menghadap gue dan tangannya memeluk badan gue.

Aci mengecup pipi gue “Ayang bajunya gantian aku yg bukain yah” tanpa inisiatif Aci mulai mengangkat kaos gue.

Tapi dia tidak teruskan karena gue yg inisiatif sendiri membuka kaos gue, sementara Aci turun ke celana jeans gue yg bagian tengahnya sudah menonjol pertanda sesuatu dibaliknya sudah menunggu untuk gantian dipuaskan oleh Aci. Dia membuka kancing dan resleting, menurunkan dan langsung melepas dari kedua kaki gue.

Dia meremas gemas kontol gue dari luar celana dalam “uughh.. kamu...”

“Apaa sih sayaang...” Aci manja banget deh kalo udah bicara dengan pola kalimat seperti itu.

“Ci... Mmmm nanti kalo aku mau muncrat, dimana nih?” tanya gue memastikan.

Aci tidak menjawab, hanya kembali meremas kontol gue dan menurunkan celana dalam gue. Muncul sudah batang yg langsung tegak berdiri mengacung, menunggu untuk dipuaskan olehnya.

Tapi Aci justru merangkak naik ke atas badan gue, rambutnya yg halus terurai kebawah, payudara dengan pentil yg sudah mancung itu terlihat tegang menggelantung. Wajahnya mendekat ke wajah gue, tatapan matanya penuh nafsu.

Sambil mendekatkan bibirnya ke telinga gue Aci berbisik “Tony muncratin di dalem aja, sepuasnya.... Aci sayang sama Tony” lalu dia mengecup bibir gue.

Gue dekap tubuhnya itu, kami kembali berciuman “mmmhhh....” saling bertukar lidah.

Payudaranya yg kenyal menindih dada gue yg kurus. Memeknya persis berada diatas batang kontol gue. Tangan gue mencoba remas pantatnya yg padat itu, sambil mencoba untuk menuntun tubuhnya, mencoba untuk menggesekkan memeknya di batang kontol gue.

“Uhhh.... aahhh mmmhhh” Aci mendesah, gue juga semakin semangat mencium bibirnya itu.

Tapi tidak lama Aci menggesekkan memeknya itu, gue mengangkat sedikit bagian selangkangannya.

“Kenapa tony sayang?”

“Masukin kontolku sekarang boleh gak?”

Aci tersenyum, tertawa kecil “Ngga boleeeeh hehehe” menggoda banget nih anak.

Tapi dia malah kembali mencium bibir gue, menghisap setiap sudut lidah gue, sambil tangannya meraih dan menegakkan kontol gue. Diusap-usap terlebih dahulu ke bibir memeknya yg mulai mengering. Perlahan dia menurunkan memeknya. Pelaaaan banget, gue jadi tegang sendiri ngerasainnya. Terus diturunkannya memek itu sampai kontol gue masuk dengan sempurna ke memeknya. Peret. Rapet dan menjepit sekali, mulai terasa kedutan-kedutan memeknya itu.

“Mmhhh aaaahhh.....” desah kami disaaat yg bersamaan.

Tapi Aci tidak lantas menggenjot naik turun memeknya, dia malah bergantian mengecup kedua pipi gue dan sesekali pindah ke bibir gue. Dilumatnya dengan lahap bibir gue ini, kami terus berpagutan dengan penuh nafsunya. Hawa dingin yg tadi gue rasakan di lantai bawah sudah tidak terasa lagi. Berganti dengan hawa panas tubuh yg sedang bergelut, mengejar nafsu birahi untuk segera tercapai. Suara alunan dangdut terdengar sayup-sayup pelan di tv, ternyata keganti ke acara itu padahal tadi lagi nonton sinetron.

“Genjot dong sayang...” pinta gue.

Aci mulai menaik turunkan pinggulnya, “Mhhmmhh...”

“Ooohhh enak tonn...”

Aci masih pelan-pelan menggenjot naik turun pinggulnya, mengurut dengan pelan kontol gue didalam memeknya yg peret. Entah karena dia menahan nikmat atau memang terasa susah, genjotannya terasa pelan.

“Masih kerasa sakit yah ci?”

“Nggak kok yang, mmmhhh enak banget... Aku kangen udah lama ngga begini sama kamu...”

Ternyata diapun menunggu saat-saat nikmat seperti ini, gue pikir cuma gue doang yg punya pikiran begitu.

“Oooohh aauhhh hhhh.....” tubuhnya mengejang, memeknya terasa semakin rapat menjepit kontol gue.

Kontol gue juga terasa licin dan basah, sepertinya dia orgasme.

“Eeeeeehhhh nggghhh.....”

Aci langsung ambruk memeluk tubuh gue, gue coba usap-usap belakang kepalanya.

“Cape sayang?” setengah berbisik gue di telinganya.

“Mhhh....” Aci tidak menjawab, hanya dengusan napasnya yg terasa.

Gue coba gulingkan tubuhnya kesamping, melebarkan kedua belah kakinya, menempatkan kedua kaki gue diantara kakinya. Kontol gue mendarat persis diatas belahan memeknya yg tanpa bulu itu. Kaki Aci merangkul keatas pantat gue.

Gue coba gesek-gesek kontol di belahan memeknya itu, masih terasa berlendir akibat orgasme yg ia capai barusan.

“Ahhh ahhh...” desahnya tidak karuan, padahal kontol ini belum nancep.

Geli juga coy menggesek kontol gini. Kepala kontol gue coba arahkan kedalam memeknya, belahan memeknya mulai terbuka seiring dengan masuknya kepala kontol gue.

Desahan nikmatnya kembali terdengar “Mhhhhhhh hhhhh.... Auhhh....”

Coba gue tekan perlahan-lahan, dan mendadak gue dorong sampai kontol gue masuk seluruhnya.

“Auuuuuuhh.... mmhhh saakiit kamu maahh...”

Gue cium lagi bibirnya itu, dia masih memperlihatkan wajahnya yg kesakitan, seberapa sakitnya sih emang?

Genjotan demi genjotan terus gue usahakan, kontol yg tegang ini sudah mulai lancar keluar masuk didalam lobang memek Aci.

“Aaaaah ah ah ah...” desahnya terputus-putus.

Gue tindih tubuhnya itu sampai payudaranya yg kecil kenyal itu menekan dada gue yg kurus. Lidah gue menari-nari di lehernya itu, menggigit kecil memberikan tanda kemerahan, semoga nggak ada yg curiga nantinya bekas apakah yg ada di leher Aci itu. Kedua kakinya semakin erat memeluk di pantat gue.

“Mmmhh cuppp...” Kepala gue kembali dipegangnya, Aci menginginkan kami mengadu lidah kembali.

Memeknya semakin basah dan licin saja, membuat kontol gue semakin lancar dalam setiap genjotannya. Tentu dengan jepitan memek yg berkedut-kedut, seakan cepat membuat kontol gue memuntahkan segala isinya. Gue coba atur ritme dengan mencabut kontol gue dari memeknya. Aci yg masih asik mencium-cium bibir gue tiba-tiba melepaskan ciumannya.

“Mmhhh kok udahan sayang?” sepertinya dia masih menikmati genjotan gue.

“Bentar sayang, kamu balik badan dulu” Aci hanya menurut saja ketika badannya gue balik hingga tengkurap.

Dan ketika pinggulnya gue angkat sedikit, barulah ia mengerti bahwa gue menginginkan doggy style.

“Mmhh pelan-pelan ya sayang, aku blm pernah begini”

“Siap sayang, dijamin kamu keenakan deh” kata gue menenangkan dirinya sambil gue kecup belakang lehernya.

Sip, kontol masih tegak mengacung, segera diusap usapkan kepalanya di belahan memek Aci yg basah itu.

Perlahan masuk “Aoohh.... Ayanggh”

“Uughh” gue juga jadi ikutan melenguh.

Kemudian gue langsung genjot-genjot kontol gue, saling beradu dengan pantatnya yg padat itu. Gue remas pantatnya, nggak terlalu besar, bohay dan bahenol sih. Gak apa-apa yg penting enak aja.

“Plakk plakk plakk..” kedua kelamin kami saling beradu dalam satu genjotan.
“Mhhh mhhh mmhh...” Aci hanya tertunduk, wajahnya tertutup oleh bantal.

Entah sekitar berapa lama gue genjot si “gadis anal” ini dalam posisi doggy. Sampai gue merasa tiba- tiba kontol berdenyut gatal.

“Duuuh mau muncrat lagi nih ah, belum pengalaman kalii” gumam gue dalam hati.

Sementara Aci masih pasrah saja gue genjotin terus memeknya. Tubuhnya sudah tengkurap dikasur sekarang, sepertinya sudah merasa lemah. Gue juga mau keluar nih.

“Sayang, balik badan lagi sayang. Aku mau muncrat”

“Mmmhh lemes yang” terlihat lemah sekali.

Gue lepas kontol gue dari jepitan memeknya itu. Kembali gue balik dan sekarang Aci terlentang, dadanya naik turun seiring dengan napasnya yg ngos-ngosan. Pentil payudaranya menegak keras, naik turun dan dipenuhi butir kecil keringat. Gue lumat kembali pentil payudaranya yg kanan, sementara tangan kiri gue meremas gemas payudara kecilnya yg hanya segenggaman tangan gue itu.

“Auuhhh ayangghh... geliiii aaah....” Gue gigit payudaranya sampai ada bercak kemerahan.

“Auuhh... sakitt pelan”

Kakinya sudah mengangkang sedari tadi, memudahkan gue untuk kembali mengayunkan kontol kedalam lubang memeknya yg menganga dan berlendir. Aci hanya pasrah saja menunggu puncak kenikmatan yg sedikit lagi gue capai.

“Bless....”

Kontol gue kembali masuk kedalam memeknya, gue genjot pelan-pelan sambil merasakan kedutan memek Aci yg semakin meremas.

“Mmmmh eeghhhh...”

Kepalanya menoleh ke kanan dan kiri. Tangan gue menggenggam tangannya, gue coba sambil menjilat daerah lehernya itu.

Gue ngerasa sperma udah diujung pintu keluar sekarang “Peluk aku lebih erat ci...”

Aci terlihat lemas, kakinya tidak merangkul keatas pantat gue, hanya sekedar menyilangkan di betis gue saja. Tangannya memeluk pundak gue, membiarkan kedua tubuh kami melekat erat dalam keringat kenikmatan ini. Bibirnya tak henti mencium terus bibir gue.

“Mmmhh sslpp.....”

Gue percepat genjotan kontol ke memeknya, memeknya semakin licin.

“Aahhh ah ah ah ah ah....” desahnya terputus putus menahan genjotan gue yg semakin kencang.

“Aaaaakkkhhh.....”

“Crrrrtt... Sssrrrttt... Srrrrrttt... Crrtt...”

Kontol gue memuncratkan sperma kedalam memek Aci, “Ooookkhh... hhhh.... tonnn....”

Lima kali semprotan sperma gue dengan deras masuk kedalam memeknya. Gue gak perdulikan apa-apa lagi akibat nantinya. Memek Aci memberikan sensasi yg sangat nikmat ketika orgasme, terasa ikut mengurut urut setiap sudut kontol gue, memaksa gue untuk memuncratkan semprotan terakhir sperma walaupun tidak banyak.

”Ccccrrruutt....”

Aci tersengal sengal, napasnya tidak beraturan, payudaranya yg penuh butiran keringat itu naik turun seiring dengan napasnya. Gue kecup keningnya sebagai tanda sayang sekaligus terima kasih.

“Cupp...”

“Aci sayang, makasih banyak.. Love you”

Dia hanya terdiam, matanya terpejam sambil memeluk gue dengan erat. Memeknya masih terasa berkedut kedut walau permainan ini bisa dikatakan berakhir, sebelum nantinya dilanjutkan atau memang sudah selesai. Kontol gue masih tertancap didalam memeknya. Ketegangannya sudah mulai berkurang, gue cabut kontol gue dari dalam memeknya, barulah Aci berucap.

“Tony, i love you...”

Gue tersenyum, Aci mulai membuka matanya. Tatapan matanya jauh memasuki ruang hati gue.

Tanpa sadar gue berucap “Aci, kamu mau jadi pacarku?”

Ya, setelah puas dua kali menggenjot memeknya yg sempit tanpa adanya status itu, gue baru berusaha memintanya jadi pacar gue.

Dan Aci memberikan jawaban yg nggak gue duga sebelumnya, sekaligus membuat birahi gue naik kembali.

“Muncratin memek aku sekali lagi, baru aku mau jadi pacar kamu”

Wooohooo, gile nggak nyangka banget gue Aci bisa ngomong kayak gitu. Gue pikir bakal jawaban standar atau ya khasnya dia lah yg manis manja. Padahal tadi Aci terlihat lemah tak bertenaga lagi. Ternyata.....

Mantap! Kakinya kini gue angkat, gue taruh diatas pundak gue, ini gue lakukan supaya kontol gue bisa menghujam lebih dalam lagi. Memeknya yg basah, berlendir, dan belepotan sperma gue yg terlihat meluber keluar itu udah gue nggak perdulikan lagi. Yg penting apa yg Aci minta tadi bisa terlaksanya. Gue arahkan kembali kontol gue masuk ke memeknya, sangat mudah. Licin tanpa halangan.

“Blesssh...”

“Uuhhhh.... Toon... Genjotin aku lagiiii...”

Gue langsung genjot dengan cepat kontol gue yg belum terlalu keras akibat sudah memuncratkan sperma tadi. Semoga kesempatan kedua ini masih ada sisa setidaknya sedikit lagi cairan birahi supaya Aci juga puas.

“Aahh... aahhmmhh... hhhmmhhh... hhhh...” dengan sisa tenaganya Aci hanya mendesah pelan.

Gue sendiri langsung genjot-genjot dengan cepat. Sepertinya mulai gatal lagi, tidak diduga ternyata gue langsung muncratkan sperma lagi, walaupun hanya sisa, sedikit saja. Itupun sudah membuat kontol gue sakit rasanya.

”Crottt... crttt...”

Hanya dua kali semprotan kecil saja, mudah mudahan itu cukup untuk memuaskan Aci soal pertanyaan gue tadi.

“Ahhhhhhh......” dengus napas gue panjang.

Gue sendiri ambruk menindih badan Aci, dengkul sudah pegel banget rasanya.

“Tony aku mau pacaran sama kamu. Makasih sayang” Lega gue mendengar bisikan mesra dari Aci.

Gue berguling kesamping tubuhnya karena nggak mau Aci jadi merasa berat gue tindihin. Aci menyambut dengan memeluk gue, kakinya disilangkan diantara paha gue.

“Ci, memek kamu bersihin dulu gih sayang. Lengket loh, nanti kalo spermaku kelamaan disitu dan hamil gimana”

Aci hanya menggeleng, wajahnya tertutup rambutnya sendiri.

“Aku udah jadi pacar kamu, kamu bebas mau apain aja aku rela sayang” pasrahnya.

“Ya tapi ngga begitu juga dong manis, gih bersihin sebentar dulu memek kamu baru ntar sini lagi tiduran”

Aci agak malas bangkit dari kasurnya yg sudah acak acakan ini.

“Mmhh iya deh sayang” katanya sambil berlalu, berjalan keluar pintu kamar, masih dalam keadaan telanjang karena dirumah ini tidak ada siapapun selain kami berdua.

Gue hanya terdiam menatap langit-langit kamar. Sesekali menoleh ke arah meja rias dimana disitu banyak sekali Aci memajang fotonya bersama teman-temannya. Terdengar suara langkah kaki menaiki tangga.

“Ayaaaang aku udah selesaaai...” katanya sambil masuk dan membuka pintu kamar.

Rambutnya sekarang diikat, eh dikuncir, ya gitu lah seperti buntut kuda. Kedua payudaranya terlihat masih tegak, belahan memeknya terliihat bersih karena memang tanpa bulu. Gue yg masih terlentang mendadak tegang lagi melihat Aci yg masuk ke kamar masih dalam keadaan sedikit basah tubuhnya. Kontol gue tegang lagi, padahal tadi setelah klimaks langsung menciut. Dipaksa genjot dan muncrat berkali-kali.

“Ayang...”

“Apah Aciii?”

“Itunya kamu berdiri lagi” godanya sambil menutup pintu, dan mematikan lampu kamar.

Terasa dia menaiki kasur, berat tubuhnya menindih bagian bawah kaki gue. Terasa seperti rambutnya melambai mengenai paha gue. Sejenak kemudian kontol gue terasa basah, seperti sedang dikulum dan diemut........

Popular posts from this blog

Guruku Liar Sekali

Ini pengalaman kencan seksku sebelum aku mengenal internet, tepatnya ketika aku masih duduk di bangku SMA. Sedang teman kencanku adalah seorang guru seni lukis di SMA-ku yang masih terbilang baru dan masih lajang. Saat itu umurku masih menginjak 19-20 tahun. Sedang guru lukisku itu adalah guru wanita paling muda, baru 25 tahun. Semula aku memanggilnya Bu Guru, layaknya seorang murid kepada gurunya. Tapi semenjak kami akrab dan dia mengajariku making love, lama-lama aku memanggilnya dengan sebutan Mbak. Tepatnya, Mbak Yani. Mau tahu ceritanya?

*****

Sore itu ada seorang anak kecil datang mencari ke rumah. Aku diminta datang ke rumah Mbak Yani, tetangga kampungku, untuk memperbaiki jaringan listrik rumahnya yang rusak.

"Cepat ya, Mas. Sudah ditunggu Mbak Yani," ujar anak SD tetangga Mbak Yani.

Dalam hati, aku sangat girang. Betapa tidak, guru seni lukis itu rupanya makin lengket denganku. Aku sendiri tak tahu, kenapa dia sering minta tolong untuk memperbaiki peralatan rumah t…

ISTRI BINAL

Namaku Kevin berumur 33 tahun, dan istriku bernama Risnawati 29 tahun, dia selalu membuatku merasa bangga karena memilikinya. Ya bangga karena semua pria akan berhasil dia paksa untuk menolehkan kepala jika dia lewat dihadapan mereka. Aku selalu merasa bergairah bila melihatnya mengenakan pakaian sexy, terlebih bila pakaiannya bisa dibilang sangat sexy untuk mengundang beribu pria menelan ludah karena melihatnya.

Tiga Wanita Satu Lelaki

Namaku Jackie dan tentunya bukan nama asliku. Aku adalah pria yang kurang beruntung, karena sudah dua kali ingin berniat untuk berkeluarga dan dua-duanya gagal. Aku berasal dari Indonesia, tapi sudah lama sekali tinggal di negerinya "kanguru". Dan atas saran teman-teman, maka aku mensponsori seorang cewek dari Indonesia dengan niat untuk menikah. Tapi setelah wanita itu mendapatkan izin tinggal tetap di negeri ini, wanita itu meninggalkan aku. Begitu juga dengan yang kedua, yang berasal dari Amerika Latin. Nah, karena rumah yang kumiliki ini mempunyai dua kamar dan karena aku hanya tinggal sendiri sekaligus sudah kapok untuk mencari pasangan lagi, maka kamar yang satunya aku sewakan pada seorang pelajar (cowok) dari Jepang. Namanya Gamhashira. Gamha yang playboy ini sudah dua hari pulang ke negerinya untuk berlibur setelah menamatkan SMA-nya.

Pada suatu sore di hari libur (liburan dari kerja) aku buang waktu dengan main internet, lebih kurang satu setengah jam bermain inter…