Skip to main content

Pengemis Tapi Legit

Malam mulai menjalar dan aku masih terduduk di pinggiran sebuat kios kosong yg telah tutup sedari pukul 17.00 tadi, aku masih asik memperhatikan hape ku berharap datang order masuk di hapeku, ya aku adalah seorang driver ojek online yg sering mangkal di pusat kota Bandung, tak terasa 2 tahun sudah aku menekuni nya, kadang aku jarang pulang demi mengais rezeki tambahan di malam hari.
Seperti hari ini, badan memang sudah terasa begitu lelah namun tekad mencari uang tambahan demi memenuhi kebutuhan sehari-hari dan membayar semua tagihan membuat aku lupa yg nama nya LELAH.
30 menit sudah waktu berlalu aku masih saja duduk sambil mengamati hape ku namun tak kunjung ada satu pun order yg masuk, aku bangkit coba melemas kan otot-otok ku yg sdh lumayan pegal, aku berjalan-jalan kecil mondar mandir sambil mengamati sekitar yg semakin gelap dan sepi, dari jauh ku perhatikan ada seseorang berjalan semakin mendekat, dia seorang wanita yg biasa mengemis di sekitaran daerah itu, ia memakai pakaian lusuh dengan wajah yg terlihat kelelahan.
Semakin dekat aku pun mengenali nya, ternyata dia adalah Titin seorang pengemis yg sering berkeliaran disekitaran tempat ku mangkal, aku mengenalnya karena ia kerap kali nongkrong bareng di tempat ku mangkal untuk sekedar beristirahat atau makan siang, tak jarang jg ia sering tertidur di bawah pohon tempat ku mangkal, aku dan Titin memang sdh lumayan akrab, aku pun kenal dgn suaminya yg seorang pemulung, aku kenal Titin dan suaminya semenjak 2 tahun silam saat itu ia tengah mengandung anaknya yg ke 3, saat kelahiran anak nya pun aku dan teman-teman satu tongkrongan ikut sedikit menyumbang untuk biaya persalinan nya, dan di saat itu lah kami dan keluarga Titin akrab,.

Titin : "Ehh....Si Aa masih disini, knapa belum pulang a?", tanya nya sambil tersenyum menyembunyikan lelah di tubuh nya. Aku pun membalas senyumnya sambil berjalan menghampiri nya,
Aku : "iya Tin, biasa ngejar target euy"
Titin : "Eh a pnya Air minum ga, Tin haus nih cape bgt"
Terlihat kini Titin mulai terduduk di bangku dpn kios, aku pun segera mengambil air mineral di dalam tas ku dan segera menyodorkan pada nya,
Aku : "Nih Tin abisin aja klo km mau mah"
Titin : "Ngga ah, kasian si Aa nanti gmn"
Aku : "Ah kamu, ga usah khawatir aku mah bisa beli lagi"
Setelah sedikit ku paksa kini Titin Mulai meneguk Habis air mineral itu tanpa sisa, aku hanya melihat memperhatikannya, dia benar-benat sangat kelelahan ku lihat. Setelah beberapa saat ia pun tersenyum lagi pada ku,
Titin : "Nuhun a ya"
Aku : "ah gpp"
Titin : "Eh a ko yg lain ga keliatan sih, pd narik ya"
Aku : "ngga Tin, Mreka udah pulang, tinggal aku sendiri"
Titin : "Oooo....."
Titin hanya mengangguk kecil sambil terbungkuk memijat mijat kakinya yg tampak kecapean.
Aku : "Eh tin kmn anak km, ko ga biasanya kamu ga bawa si kecil"
Titin : "mmm...iya a, anak-anak lagi pulang ma bapa nya, ini saya jg besok mau nyusul ke kampung"
Aku dari awal sdh tau dmn kampung halaman titin, aku hanya mengangguk kecil,
Aku : "Oooohhh...pantesan td siang ga keliatan, emg kamu berangkat pake apa Tin"
Titin : "Pake bis a, tapi....."
wajah Titin kini terlihat khawatir, ia memainkan jari tangan nya terus memegang tangan ku,
Titin : "tapi a titin kurang duit nya, titin bisa pinjem dulu ga a, nanti titin ganti"
Aku : "hehehee....kamu mah, udah kamu ga usah ganti nanti saya kasih buat ongkos kamu"
sambil ku rogoh dompet di saku belakang, ku keluar kan dua lembar uang 50rb an,
Aku : "Nih kamu ambil, cukup kan buat ongkos?"
namun Titin seperti Bimbang namun raut wajah nya berubah sedikit malu-malu, aku pun sedikit memaksa nya, dan akhir nya titin mengambil uang tersebut dan wajah nya berubah sedikit ceria kini,
Titin : "Makasih ya a, semoga dapet banyak orderan ya"
Aku : "Amiiin, iya sama-sama tin"
Kini Titin mulai bangkit hendak akan cepat-cepat beranjak pergi untuk bersiap-siap, dan sesaat itu entah dari mana awal nya aku menawarkan diri untuk mengantar nya,
Aku : "eh tin udah aku antar aja kamu pulang kampung ya, sekalian mau refresing jg"
Titin : "ga usah a, ga usah ngerepotin ah, titin bisa sendiri ko"
Aku : "udah gpp, ayo sekarang aku antar ke bedeng kamu buat siap-siap"
Aku pun membereskan tempat nongkrong ku dan naik ke motor ku sambil menyodorkan helm pada nya, sementara titin terdiam ragu, aku pun menyakin kan nya dan memaksa nya untuk segera naik,
Titin : "tp bener a ga ngerepotin nih"
sambil mendekati motor ku titin hanya berdiri memaku, aku pun memngiya kan dan menyakinkan lagi dia, akhir nya titin pun naik ke motor ku dan langsung tancap gas ke bedeng tempat titin tinggal, Bedeng Titin terletak di pinggir sungai yg disekitarnya penuh dengan pohon-pohon tinggi sebagai penghijauan kota, suasana nya begitu sedikit sepi dan sangat gelap, aku parkir kan motor ku di sebelah bedeng reyot Titin, dan ia segera masuk kedalam bedeng dan sesaat kemudian keluar membawa ember dan gayung,
Titin : "a tunggu di dalem aja atuh, di luar banyak nyamuk"
aku hanya mengangguk, Titin segera pamit untuk mandi sejenak aku pun masuk kedalam bedeng berukuran 3x2m yg terbuat dr kayu berdinding triplek, ku perhatikan isi dalam bedeng terlihat begitu acak-acakan tak beraturan bnyk pakaian dan sampah hasil mulung berserakan dmn-mana.
20 menit kemudian Titin pun masuk kedalam bedeng dengan hanya dililit handuk kecil yg menonjol kan beberapa lekuk tubuh nya yg kini terlihat begitu indah, tak kusangka titin memiliki body yg lmyn indah, perutnya ga gendut tp tubuh nya berisi, pantat nya yg bulat dan berisi baru kusadari kini karena biasanya dia selalu berbalu daster panjang kumal yg menutupi seluruh tubuh nya, dan kulihat juga toket nya yg menyembul diantara balutan handuk membuat ku harus menelan ludah, toket berukuran sedang yg bisa kupastikan berbentuk bulat membuat adik kecil ku berontak di dlm celan ku, tak kusangka titin memiliki tubuh yg begitu sexy berkulit kuning langsat, ampuuunn,,,birahi ku terpancing kini, otak ku mendidih, fikiran mesum menguasai batin ku, sesaat aku berfikir untuk memperkosa nya tapi fikiran itu aku segera tepis kan,.
Sementara kulihat sedang asik mengobrak abrik tumpukan baju di sudut bedeng nya sambil berjongkok membelakangi ku, tampak nya ia sedang mencari pakaian terbaik yg hendak ia pakai untuk pulang, aku yg semakin menjadi-jadi tak kuasa mnahan dorongan nafsu untuk bercinta dengan nya, dadaku terasa sangat kencang berdebar antara takut dan nafsu bercampur aduk, aku pun bangkit memberani kan diri berjalan perlahan mendekatinya,
Aku : "Ttt..tin, km lagi nyari apa?"
Pertanyaaanku sontak membuat titin kaget dan berdiri sambil menutupi bagian tubuh nya dengan kedua tangan nya, dia menunduk seperti malu karena menyadari aku memandangi setiap lekuk tubuh nya dengan liar,
Titin : "iii..ini a lg nyari baju"
Aku berdiri semakin mendekatinya ku raih kedua pundak Titin,
Aku : "Tin, km sexy juga ya"
Titin semakin menunduk dan mundur satu langkah dari hadapan ku hingga menyender dinding bedeng nya,
Aku : "Kenapa Tin??"
Titin : "Ngga a ga knp-napa"
Aku berusaha semakin mendekap Titin namun titin sedkit menahan tubuh ku agar tidak semakin mendekat, dan kini tampak nya titin tahu maksud hatiku,
Titin : "Ja..jangan a, titin udah Nikah udah pnya anak 3 lg, Aa bisa nyari yg lebih"
Aku semakin mendekap tubuh titin, memeluknya namun titin sedikit menahan dadaku dengan tangan nya agar tidak merapat dengan toket nya, aku mendekatkan kepalaku ke telinga titin dan berbisik di telinga nya,
Aku : "tapi kamu cantik dan sexy banget malam ini tin, aku suka kamu ga peduli keadaan km"
kini terdengar nafas titin semakin cepat dan wajah nya semakin tertunduk, aku raih kedua tangan nya, dan menggenggam nya lalu ku lepas kan perlahan hingga menjuntai dan ku peluk dia, kudekap erat hingga terasa hangat toket titin menempel di dadaku dan saat itu kontol ku memakin menegang dan mengeras menempel di antara perut titin, kuyakin titin pun merasakan nya, sementara titin hanya tertunduk pasrah tak bergerak, melihat hal tersebut aku semakin berani meraba punggung titin sambil mendekap nya, ku belai rambut nya perlahan sementara tangan ku yg lain menjamah menelusuri setiap lekuk punggungnya hingga terhenti di pantat nya yg begitu indah, ku remas-remas perlahan sambil memberi rangsangan lain dengan bibirku yg mulai bergrilya menciumi perlahan leher dan telinganya.

Kini nafas titin terasa semakin berat, merasakan serangan ku yg semakin lama semakin intens, kini titin dilanda rasa takut,ragu dan rangsangan hebat, sementara kini tangan ku mulai menyingkap handuk yg melilit bagian pantat nya, kuremas-remas perlahan pantat yg tak terbungkus CD itu, ku rasa kan desah lirih perlahan dari mulut Titin, "Aaaa...aaahhh....ssshhhh..."
Mendengar hal itu aku semakin beringas, ku remas pantat nya aga kencang dan kini bibir ku mulai berusaha menyeruak untuk melumat bibir nya, Titin hanya terdiam pasrah menerima perlakuan itu, dia hanya terpejam saat bibir ku makin buas melumat bibir nya namun mulut nya masih tertutup sehingga lidah ku sulit untuk menembus rongga mulut nya, tak kehabisan akal aku langsung membuka lilitan handuk titin dan melempar kan nya sekena nya, kimi tubuh titin benar-benar telanjang bulat di bawah lampu 5watt bedeng nya, tanganku langsung mencengkram kedua toket Titin yg sdh mulai mengeras karena rangsangan yg aku berikan yg sontak membuat mulut titin sedikit terbuka dan aku manfaatkan untuk melumat habis seisi rongga mulut nya, ku hisap keluar lidahnya dan kuhisap penuh nafsu, membuattitin semakin hebat terangsang dan mulai mendesah-desah, sekitar 10 mnt aku menyusuri rongga mulut titin, dan titin pun kini sudah mulai membalas ciuman ku dan kita saling bertukar liur entah berapa banyak kami saling menghisap.
Mendapati titin yg semakin terangsang kini tangan ku mulai menjamah memek Titin yg ditumbuhi lebat bulu hitam, aku mainkan bulu-bulu lebat itu mengusap-usap jari tangan ku di bibir memeknya yg mulai basah oleh lelehan cairan memek nya yg terus menetes menyangkut di sela-sela lebat nya bulu memek Titin, desahan-desahan Titin semakin terdengar keras dan tak beraturan, nafasnya semakin kacau memburu kenikmatan, "Aaaaahhhh....aa..ja..janggaaaannn...ssshhhhh....aaaahhh"
Aku semakin bernafsu mendengar titin terus meracau mendesah, sedikit demi sedikit ko colok memek titin dengan jari tengah ku, "AAAAAHHHHHH.....aa jangan dimashhhuukkiiiiinn...aaaaahhhh.."
aku mengabaikan larangannya dan langsung membenamkan jari ku kedalam memek nya yg sangat becek, ku kocok - kocok perlahan sehinggga membuat tubuh Titin kelojotan bagai cacing kepanasan, sekitar 5mnt aku mengocok memek titin dengan jari ku tiba-tiba tubuh titin mengejang sesaat dan,
"AAAAAAAHHHHH......", Memek titin berkedut - kedut beberapa kali dan terasa ada cairan hangat lengket menyembur jariku sementara kepala titin menengadah ke langit-langit seakan memburu kenikmatan yg jarang ia dapat kan dari suami nya.

Aku biarkan titin menikmati orgasme nya, nafasnya ngos-ngosan dan berangsur mereda tangannya melingkar di leher ku, matanya masih terpejam, ku l;ihat dia begitu sexy sekali saat ia orgasme, beberapa detik kemudian ku cabut jari ku dan mata titin sedikit terbuka yg langsung ku sambut dengan ciuman hangat mesra dan titin pun langsung memburu bibir ku dengan ganas nya sambil tangannya semakin melingkar erat di pundak ku. entah berapa meni kami saling berciuman dan saling melumat tiba-tiba titin melepaskan tangannya dan ciumannya pada ku,
Titin : "Ayo aa mau langsung di masukin ga"
Titin langsung terduduk dan merebahkan tubuh nya di antara tumpukan baju-baju yg berserakkan di lantai, sementara aku dengan tergesa-gesa membuka pakaian ku, hingga telanjang bulat dan segera menindih tubuh Titin, kulumat bibir titin memainkan toketnya dengan sedikit kasar, kupilin-pilih puting coklat nya yg sdh mengeras kuhisap ku kenyot hingga menimbulkan suara-suara, sementara Titin terus mendesah dan mengelijang bagai cacing kepanasan di jalanan beraspal, "AAAAA...AAAHHH....aa...Cce..cepeeettt...MAASSSSUUUKKIIIINN....AAAAHHHHHH.."
namun aku msh terus mempermainkan kedua toket nya yg mengeras yg sesekali menyemprotkan Asi dan sesekali kuminum, setelah puas menikmati toketnya aku mulai menggesek-gesekan Kontol ku di Bibir Memeknya yg merekah berwarna merah kecoklatan, aaaaahhhh...gila aku sudah ga tahan, hati ku bergejolak, tanpa pikir panjang langsung ku tancapkan secara perlahan kontolku kedalam liang memek Titin yg sangat becek, tanpa kesulitan kini Kontol ku sudah amblas sepenuh nya kedalam Memek Titin yg hangat menjepit erat batang kontol ku yg begitu keras berurat, "AAAAAHHHHHHH...." titin mendesah panjang saat aku mulai menggoyangkan pinggul ku maju mundur secara perlahan, semenit kemudian kunaikan tempo genjotanku menjadi sedang,membuat Titin semakin mendesah kencang, "AAAHHH...AAAHHH....AAAHHHH...." terus saja Titin Mendesah tanpa henti seiring genjotan ku yg semakin cepat hingga kini mulai terdengan suara benturan kulit, "PLOOKK... PLOOOKKK....PLOOOKK"
10 menit kemudian Kepala Kontol ku terasa geli, seakan hendak memuntahkan Peju hangat yg semakin tak terbendung, beberapa saat kemudian aku langsung menghentakan kuat-kuat kontol ku semakin dalam kedalam Liang Memek Titin ku hentakan hingga Kontol ku Mentok di rahim Titin,
Aku : "AAAHhh...AAHHH...Tiiiinn..MEMEK kamu ENAK BANGEEEETTTT...."
Titin : "AAAAAAAHHHHHHHHHSSSSS.......Aaaaa...aaaa............"
Ku Benamkan Kontol ku semakin dalam dan kutahan beberapa saat hingga Kontol ku menyemburkan begitu banyak peju dalam Rahim Titin, entah berapa banyak peju yg keluar hingga beberapa saat kemudian tubuh ku amburuk menindih tubuh Titin sementara Kontok ku masih terus menancap dalam Liang Memek Titin, keringat bercucuran, nafas kami berdua masih ngos-ngosan, mata kami berdua terpejam hingga kami berdua tertidur beberapa saat, hingga 15mnt kemudian aku di bangun kan oleh kecupan lembut Titin di bibir ku,
Titin :" Aa, bangun a, Berat nih"
Perlahan ku buka mata, ku lihat titin sedang berusaha mengangkat tubuh ku yg berat menindih tubuh nya, sementara Kontol ku sudah terlepas dari Memek titin dan sedikit menciut, aku pun bangkit dan terduduk disamping Titin, ku belai rambut nya ku kecup kening nya, sesaat Titin tersenyum dan tiba-tiba terlihat marah,
Titin : "Aa teh gmn sih, ko tega ya, kan titin udah pnya suami a"
Aku sejenak terdiam dan Tersenyum,
"emg km nikah sama suami km dmn tin? Mau di sebut sah jg km ga ada surat dr KUA, surat nikah agama rusak karena kehujanan, hayo km itu istri bodong tau, heheheh.."
Titin hanya tersentak kaget, memang aku tau semua sejarah riwayat rumah tangga titin dari suami dan titin nya sendiri.
Titin hanya nyengir,
Titin : "ya tetep atuh a kan titin pnya suami meskipun bodong"
Aku : "tapi kamu suka ga Kontol aku Tin,gede mana sama pnya suami kamu?"
Titin : "iiihhh...ya si aa mah, masa kaya gitu harus diomongin sih"
Aku : "ya jujur aja atuh Tin"
Titin :"udah ah a jgn di bahas ya, jangan sampe terulang lg ya a"
pinta titin sambil bangkit dari tidur nya, aku pun ikut bangkit dan langsung memeluknya, ku cium mesra bibir nya, titin pun membalasnya dengan hangat, kami berpelukan sambil berciuman mesra, lalu ku bisikan "Tin aku suka sama kamu, aku sayang kamu"
Titin : "Titin juga sayang aa, tapi....."
Aku : "sssttttt.....udah jgn bahas suami bodong kamu, kisah ini cuma milik km dan aku, km mau kan"
Titin hanya mengangguk dan kami berpelukan dan berciuman lagi dengan ganasnya hingga malam itu aku dan Titin Bercinta hingga 4 ronde sampai kami berdua tertidur berpelukan bagai entep sendok dan Kontol masih terus menancap dalam Memek Titin hingga kami terbangun di subuh harinya.
Sebelum aku mengantar kan titin Pulang kekampung nya kami sempat bercinta beberapa kali lagi, di jln setiap kami beristirahat kami selalu mencari cara untuk bercinta.
Ini lah awal dari Perselingkuhan ku dengan Titin, meskipun dalam lubuk hati ku aku merasa bersalah tapi aku benar-benar jatuh Cinta sama Titin kini meskipun ga mgkn aku menikahi nya, tp memek nya selalu ada untuk Kontol ku.

Popular posts from this blog

Guruku Liar Sekali

Ini pengalaman kencan seksku sebelum aku mengenal internet, tepatnya ketika aku masih duduk di bangku SMA. Sedang teman kencanku adalah seorang guru seni lukis di SMA-ku yang masih terbilang baru dan masih lajang. Saat itu umurku masih menginjak 19-20 tahun. Sedang guru lukisku itu adalah guru wanita paling muda, baru 25 tahun. Semula aku memanggilnya Bu Guru, layaknya seorang murid kepada gurunya. Tapi semenjak kami akrab dan dia mengajariku making love, lama-lama aku memanggilnya dengan sebutan Mbak. Tepatnya, Mbak Yani. Mau tahu ceritanya?

*****

Sore itu ada seorang anak kecil datang mencari ke rumah. Aku diminta datang ke rumah Mbak Yani, tetangga kampungku, untuk memperbaiki jaringan listrik rumahnya yang rusak.

"Cepat ya, Mas. Sudah ditunggu Mbak Yani," ujar anak SD tetangga Mbak Yani.

Dalam hati, aku sangat girang. Betapa tidak, guru seni lukis itu rupanya makin lengket denganku. Aku sendiri tak tahu, kenapa dia sering minta tolong untuk memperbaiki peralatan rumah t…

ISTRI BINAL

Namaku Kevin berumur 33 tahun, dan istriku bernama Risnawati 29 tahun, dia selalu membuatku merasa bangga karena memilikinya. Ya bangga karena semua pria akan berhasil dia paksa untuk menolehkan kepala jika dia lewat dihadapan mereka. Aku selalu merasa bergairah bila melihatnya mengenakan pakaian sexy, terlebih bila pakaiannya bisa dibilang sangat sexy untuk mengundang beribu pria menelan ludah karena melihatnya.

Tiga Wanita Satu Lelaki

Namaku Jackie dan tentunya bukan nama asliku. Aku adalah pria yang kurang beruntung, karena sudah dua kali ingin berniat untuk berkeluarga dan dua-duanya gagal. Aku berasal dari Indonesia, tapi sudah lama sekali tinggal di negerinya "kanguru". Dan atas saran teman-teman, maka aku mensponsori seorang cewek dari Indonesia dengan niat untuk menikah. Tapi setelah wanita itu mendapatkan izin tinggal tetap di negeri ini, wanita itu meninggalkan aku. Begitu juga dengan yang kedua, yang berasal dari Amerika Latin. Nah, karena rumah yang kumiliki ini mempunyai dua kamar dan karena aku hanya tinggal sendiri sekaligus sudah kapok untuk mencari pasangan lagi, maka kamar yang satunya aku sewakan pada seorang pelajar (cowok) dari Jepang. Namanya Gamhashira. Gamha yang playboy ini sudah dua hari pulang ke negerinya untuk berlibur setelah menamatkan SMA-nya.

Pada suatu sore di hari libur (liburan dari kerja) aku buang waktu dengan main internet, lebih kurang satu setengah jam bermain inter…